Dunia

Pihak-pihak yang Berperang di Yaman Bersedia Mulai Pembicaraan

Pihak-pihak yang berperang di Yaman telah menegaskan kesediaan mereka untuk memulai kembali perundingan yang telah terhenti selama dua tahun, kata Utusan Khusus PBB untuk Yaman, Martin Griffith, kantor berita Associated Press melaporkan.

Sementara itu, pertempuran masih berkecamuk di pesisir barat negara itu untuk memperebutkan sebuah kota pelabuhan penting di sana.

Martin Griffiths mengatakan kepada radio PBB, Kamis (28/6/2018) malam, bahwa ia berencana mengajak pemberontak Syiah Yaman, yang dikenal sebagai Houthi, serta pemerintah yang diakui secara internasional dan didukung koalisi pimpinan Saudi, ke meja perundingan paling lambat dalam beberapa pekan lagi.

Ia mengatakan berharap Dewan Keamanan PBB akan mengeluarkan rencana pekan depan dan menyerahkannya kepada pihak-pihak yang berperang di Yaman itu.

Griffiths telah berbicara dengan kedua pihak untuk mencegah pertumpahan darah di Hodeida, yang merupakan jalur pasokan penting bagi rakyat Yaman.

Ia menemui Presiden Yaman Abed Rabbo Mansour Hadi di Aden, di bagian selatan negara itu, dan juga bertemu ketua tim perunding Houthi
Mohammed Abdul-Salam.

Griffiths mengatakan ia berharap pembicaraan yang lebih banyak lagi dengan pihak Houthi dalam beberapa hari mendatang mengenai dimulainya perundingan.

Griffiths mengaitkan jeda pertempuran Jumat (29/6/2018) “dengan pembahasan-pembahasan yang dilakukan dengan para pihak.” [uh]

Source


Show More

Related Articles

Close